Kartel Bisnis Narkoba Meksiko Lihat Profit Besar di Fentanil – Duduk di trotoar yang kotor di kota perbatasan Meksiko, Tijuana, Patrick Bejarano memegang jarum suntik di tangannya, bersiap-siap untuk menembakkan campuran bubuk putih dan air.

“Ini fentanil,” dia menyeringai. “Heroin tidak lagi membuatku mabuk dan ini jauh lebih kuat dan lebih murah. Fentanyl benar-benar lebih baik dan itulah yang kami cari.” sbobet88

Kartel Bisnis Narkoba Meksiko Lihat Profit Besar di Fentanil

Selama lebih dari setengah abad, Tijuana telah menjadi pusat manufaktur — memproduksi elektronik, peralatan medis, dan komponen untuk pesawat terbang dan mobil dari pabrik di ambang pintu AS. Tetapi Bejarano adalah mata rantai dalam rantai pasokan lintas batas yang lebih baru: obat-obatan sintetis.

“Untuk kartel di Meksiko, keuntungan terbesar sekarang datang dari metamfetamin dan fentanil,” kata Mike Vigil, mantan kepala operasi internasional untuk Administrasi Penegakan Narkoba AS (DEA).

Pihak berwenang AS mengatakan Meksiko sudah menjadi sumber 90 persen obat-obatan terlarang yang melintasi perbatasan.

Ketika Meksiko bersiap untuk melegalkan ganja, para analis mengatakan perdagangan fentanil yang menguntungkan akan terus meningkat, menimbulkan sakit kepala bagi presiden baru AS Joe Biden karena kematian akibat opioid sintetis, dan obat-obatan yang dicampur dengannya, terus meningkat.

Bisnis besar

Seperti pembuat mobil saingan, dua kartel narkoba paling kuat di Meksiko — Sinaloa dan Jalisco Generasi Baru — bersaing untuk mengimpor bahan mentah, mengubahnya di pabrik mereka, dan mengekspor produk jadi ke AS.

Target pasar mereka bukanlah orang-orang seperti Bejarano di Meksiko. Namun, dengan cara yang sama ketika orang Meksiko mulai membeli banyak perangkat televisi setelah negara itu menjadi pembuat TV terkemuka di dunia, booming penggunaan domestik adalah tanda lain betapa besar perdagangan fentanil telah menjadi ekonomi terbesar kedua di Amerika Latin.

“Pasukan keamanan mengatakan Anda dapat menghitung produksi narkoba dari ukuran penyitaan,” kata Anabel Hernández, seorang reporter investigasi dan penulis yang menulis tentang perdagangan narkoba dan kejahatan terorganisir.

“Jumlah yang disita mewakili sekitar 10 hingga 15 persen dari produksi riil.”

Atas dasar itu, trennya mengkhawatirkan. Sementara data PBB menunjukkan penurunan 10 kali lipat dalam penyitaan ganja di Meksiko dalam waktu kurang dari satu dekade – dari 2,3 juta kg pada 2010 menjadi 231.000 kg pada 2018 – penyitaan fentanil meningkat hampir 500 persen tahun lalu menjadi 1,3 juta kg, menurut pertahanan Meksiko menteri.

Kartel narkoba telah beradaptasi untuk memenuhi permintaan yang terus berubah dan telah mampu memanfaatkan rute pasokan ke AS yang mereka bangun untuk memperdagangkan ganja, heroin, dan kokain.

“Kokain masih sangat menguntungkan,” kata Steven Dudley, co-director Insight Crime yang melacak dan menganalisis perdagangan narkotika di Amerika. “Tapi ganja adalah berita kemarin. Fentanyl adalah berita hari ini.”

Legalisasi ganja tidak akan menghapus perdagangan ganja ilegal tetapi sintetis, yang lebih sederhana untuk diproduksi dan diangkut dan jauh lebih menguntungkan, “telah mengubah insentif bisnis,” kata Hernández.

Meksiko telah menyita semakin banyak bahan kimia prekursor dan pil fentanil di bandara. Akhir tahun lalu, pihak berwenang juga menemukan sebuah laboratorium di Mexico City dengan tong-tong setinggi dua lantai yang mengandung bahan kimia.

Pengiriman juga meningkat. Sejak Oktober 2020 saja, pejabat perbatasan AS menyita 2.234 kg fentanil — 3 persen lebih banyak dari yang mereka temukan pada tahun fiskal Oktober 2019-September 2020.

Fentanyl juga menemukan jalannya ke heroin dan obat-obatan lain, membuat mereka lebih adiktif dan lebih mematikan.

Menurut DEA, “sejak gangguan awal Covid-19, kartel Meksiko telah memperkuat pasokan bahan prekursor, meningkatkan produksi dan mengirim muatan fentanil dan metamfetamin yang lebih besar ke AS”.

Vigil menjelaskan bahwa kartel mengirim apa yang disebut Marco Polos ke China untuk membeli bahan kimia prekursor dan juga produk jadi fentanil. India telah muncul sebagai pemasok lain.

Kartel Bisnis Narkoba Meksiko Lihat Profit Besar di Fentanil

Satu kilo fentanil dapat dibeli secara online di China dengan harga sekitar $9.000, kata Vigil. “Fentanyl 50 kali lebih kuat dari heroin dan 100 kali lebih kuat dari morfin. Anda bisa memotongnya dan menghasilkan banyak kilo. Investasi sedikit di atas $ 9.000 akan memberi Anda $ 2 juta.” katanya.

Di jalanan Tijuana, satu dosis fentanil berharga $2,40. Salah satu pengguna, Armando, mengatakan dia tidak tahu apakah “putih China” – seperti heroin bubuk dikenal – yang dia campur dengan sabu-sabu dicampur dengan fentanil.

Tubuhnya ternyata seperti itu: dalam beberapa bulan terakhir dia telah overdosis enam kali. “Saya terkejut saya masih di sini,” katanya.…